I made this widget at MyFlashFetish.com.

Thursday, April 29, 2010

Nasihat Lukman Al Hakim kepada ANAKNYA-buat renungan kita semua

Satu-satunya manusia yang bukan nabi, bukan pula Rasul tapi kisah hidupnya diabadikan dalam Qur'an adalah Lukman Al Hakim. Kenapa, tak lain, karena hidupnya penuh hikmah. Suatu hari ia pernah menasehati anaknya tentang hidup.
  • Wahai anakku ! Elakkan dirimu dari berhutang kerana sesungguhnya dengan berhutang itu akan menjadikan dirimu hina diwaktu siang hari dan menjadikan dirimu gelisah di waktu malam hari.
  • Wahai anakku ! Sekiranya kedua ibu bapamu memarahimu kerana sesuatu kesalahan yang telah kamu lakukan maka kemarahan kedua mereka itu adalah seperti baja untuk menyuburkan tanaman.
  • Wahai anakku ! Engkau akan dapat rasakan betapa beratnya ketika mengangkat batu yang besar atau besi yang padat tetapi ada yang lebih berat dari itu iaitu apabila kamu mempunyai jiran tetangga yang jahat.
  • Wahai anakku ! Tidaklah dinamakan kebaikan sekalipun kamu sibuk mencari dan mengumpul ilmu pengetahuan tetapi tidak pernah mengamalkannya. Perbuatan ini tak ubah seperti seorang pencari kayu api yang sentiasa menambah timbunan kayunya sedangkan ia tidak mampu untuk mengangkatnya.
  • Wahai anakku ! Berhati-hatilah terhadap tutur tata dan bicaramu, peliharalah budi bahasamu dan sentiasalah bermanis muka nescaya kamu akan disenangi dan disukai oleh orang yang berada di sekelilingmu. Perumpamaannya seolah mereka telah mendapat barang yang amat berharga darimu.
  • Wahai anakku ! Jika kamu mahu mencari sahabat sejati maka kamu ujilah ia terlebih dahulu dengan berpura-pura membuatkan ia marah terhadapmu. Sekiranya dalam kemarahan itu ia masih mahu menasihati, menyedarkan dan menginsafkan kamu, maka dialah sahabat yang dicari. Jika berlaku sebaliknya maka berwaspadalah kamu terhadapnya.
  • Wahai anakku ! Bila kamu mempunyai teman yang karib maka jadikanlah dirimu sebagai seorang yang tidak mengharapkan sesuatu apapun darinya sebaliknya biarkanlah temanmu itu sahaja yang mengharapkan sesuatu darimu.
  • Wahai anakku ! Jagalah dirimu selalu supaya tidak terlalu condong kepada dunia dan segala kesenangan dan kemewahannya kerana Allah tidak menciptakan kamu hanya untuk kehidupan di dunia sahaja. Ketahuilah tidak ada makhluk yang lebih hina selain dari mereka yang telah diperdayakan oleh dunia.
  • Wahai anakku ! Janganlah kamu ketawa jika tiada sesuatu yang menggelikan, janganlah kamu berjalan jika tiada arah hala tujuan, janganlah kamu bertanya tentang sesuatu yang tidak memberi apa-apa faedah pun kepadamu dan janganlah kamu mensia-siakan hartamu pada jalan maksiat.
  • Wahai anakku ! Sesiapa yang bersifat penyayang sudah tentu dia akan disayang, sesiapa yang bersifat pendiam sudah tentu dia akan selamat dari mengeluarkan perkataan yang sia-sia. Ketahuilah sesiapa yang tidak dapat menahan lidahnya dari mengeluarkan ucapan kotor, sudah tentu ia akan menyesal kelak.
  • Wahai anakku ! Bergaul dan berkawanlah dengan orang-orang yang soleh dan berilmu. Bukalah pintu hatimu dan dengarlah segala nasihat dan tunjuk ajar darinya. Sesungguhnya nasihat dari mereka bagaikan mutiara hikmah yang bercahaya yang dapat menyuburkan hatimu seperti tanah kering lalu disirami air hujan.
  • Wahai anakku ! Sesungguhnya kehidupan kita ini diibaratkan seperti sebuah kapal yang belayar di lautan dalam dan telah banyak manusia yang karam didalamnya. Jika kita ingin selamat maka belayarlah dengan kapal yang bernama takwa, isi kandungannya ialah iman sedang layarnya pula ialah tawakal kepada Allah.
  • Wahai anakku ! Bila kamu menerima dua undangan majlis, satu majlis perkahwinan dan satu lagi majlis takziah kematian, maka utamakanlah majlis kematian kerana dengan menghadiri majlis ini akan mengingatkan kamu kepada kampung akhirat, sedangkan dengan menghadiri majlis perkahwinan akan mengingatkan kamu kepada keseronokkan dunia sahaja.
  • Wahai anakku ! Janganlah kamu terus menelan apa saja yang kamu rasa manis dan meludah setiap apa yang kamu rasa pahit. Ingatlah, tidak semua yang manis itu akan menjadikan kita segar dan tidak semua yang pahit itu akan menjadikan kita segar.
  • Wahai anakku ! Janganlah kamu makan dengan terlalu kenyang yang berlebih-lebihan. Sesungguhnya adalah lebih baik jika bahagian dari yang kenyang itu diberikan kepada anjing sahaja.
  • "Anakku, jika makanan telah memenuhi perutmu, maka akan matilah pikiran dan kebijaksanaanmu. Semua anggota badanmu akan malas untuk melakukan badah, dan hilang pulalah ketulusan dan kebersihan hati. Padahal hanya dengan hati bersih manusia bisa menikmati lezatnya berdzikir.
  • "Anakku, kalau sejak kecil engkau rajin belajar dan menuntut ilmu. Dewasa kelak engkau akan memetik buahnya dan menikmatinya."
  • Wahai anakku ! Carilah harta di dunia ini sekadar keperluanmu sahaja dan nafkahkanlah hartamu yang selebihnya pada jalan Allah sebagai bekalan di akhirat. Janganlah kamu membuat dunia ini kelak dirimu akan menjadi pengemis dan membebankan pula orang lain tetapi jangan pula kamu terlalu mengejar dunia sehingga terlupa bahawa kamu akan mati. Ketahuilah, apa yang kamu makan dan pakai itu semuanya dari tanah belaka.
  • Wahai anakku ! Jangan kamu melantik seseorang yang bodoh menjadi utusanmu. Jika tiada siapa yang lebih cerdas, pintar dan bijak maka yang sebaiknya dirimu sendirilah yang menjadi utusan.
  • Wahai anakku ! Orang yang bersedia untuk mendengar nasihat dan bimbingan dari orang yang lebih alim, maka dia layak untuk mendapat penjagaan dari Allah tetapi bagi orang yang insaf dan sedar setelah menerima teguran maka dia lebih layak untuk mendapat kemulian dari Allah.
  • "Anakku, aku sudah pernah memikul batu-batu besar, aku juga sudah mengangkat besi-besi berat. Tapi tidak pernah kurasakan sesuatu yang lebih berat daripada tangan yang buruk perangainya."
  • "Anakku, aku sudah merasakan semua benda yang pahit. Tapi tidak pernah kurasakan yang lebih pahit dari kemiskinan dan kehinaan
  • "Anakku, aku sudah mengalami penderitaan dan bermacam kesusahan. Tetapi aku belum pernah merasakan penderitaan yang lebih susah daripada menanggung hutang."
  • "Anakku, sepanjang hidupku aku berpegang pada delapan wasiat para nabi. Kalimat itu adalah:
1. Jika kau beribadah pada Allah, jagalah pikiranmu baik-baik.
2. Jika kau berada di rumah orang lain, maka jagalah pandanganmu.
3. Jika kau berada di tengah-tengah majelis, jagalah lidahmu.
4. Jika kau hadir dalam jamuan makan, jagalah perangaimu.
5. Ingatlah Allah selalu.
6. Ingatlah maut yang akan menjemputmu
7. Lupakan budi baik yang kau kerjakan pada orang lain.
8. Lupakan semua kesalahan orang lain terhadapmu.


NASEHAT LUKMAN PADA AL-QURAN
  1. Dan ingatlah ketika Lukman berkata kepada anaknya (Tsaran) dan ia menasehatinya: "Hai anaku janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah benar-benar kezaliman yang besar," (Qs Lukman (31) : 13)

  2. Hai anaku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi dan berada dalam batu atau di langit atau berada di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membawanya) sesengguhnya Allah maha halus lagi maha mengetahui." (qs Lukman (31) : 16)

  3. Hai anaku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) me-ngerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (Allah)." (Qs Lukman : 17)

  4. Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan dimuka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri ( Qs Lukman : 18)

  5. Dan sederhanakanlah kamu dalam berjalan dan rendahkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruknya suara ialah suara keledai. (Qs Lukman : 19)


Nasehat Lukman Hakim kepada putranya selain dari Al-quran.

  1. Wahai anaku, jualah duniamu demi kehidupan akhiratmu, niscaya engkau memperoleh kedua-duanya dengan beruntung.

  2. Wahai anaku, janganlah mencampuri urusan duniamu terlalu dalam yang membuat rusak urusan akhiratmu dan janganlah meninggalkan dunia sama sekali sehingga engkau menjadi beban orang lain.

  3. Wahai anakku, sebagaimanatidur demikianlah engkau mati, dan sebagai mana engkau bangun demikianlah engkau dibangkitkan. Beramallah dengan amal saleh niscaya engkau tidur dan bangun seperti pengantin baru, dan janganlah beramal dengan amal yang buruk, sebab engkau akan tidur dan bangun ketakutan, seperti orang yang dicari-cari penguasa untuk ditumpahkan darahnya (dibunuh).

  4. Wahai anakku apabila terdapat pada diri seseorang 5 hal: agama, harta, sifat malu, baik budi dan dermawan, maka ia seorang yang bersih lagi takwa menjadi kekasih Allah dan lepas dari gangguan syaithan.

  5. Wahai anaku, aku menasehati engkau dengan sifat-sifat yang apabila engkau berpegang teguh dengannya niscaya engkau selalu menjadi orang terhormat, yaitu bentangkanlah sifat bijakmu kepada orang yang dekat maupun yang jauh darimu. Janganlah engkau perlihatkan kebodohanmu kepada orang yang jujur maupun terhadap orang yang culas khianat. Bersilaturahmilah terhadap kaum kerabatmu. Pelihara dan jagalah teman-temanmu. Janganlah sampai menerima orang yang beru-
    saha berbuat jahat, yang menginginkan kerusakanmu dan bermaksud menipumu. Dan jadikanlah teman-temanmu tergolong orang-orang yang apabila engkau berpisah dengan mereka dan berpisah denganmu engkau tidak menggemukan cacat mereka dan mereka tidak pula mengungkapkan cacatmu.


Biografi Lukmanul Hakim


Dalam buku berjudul "Lukmanul Hakim, kepribadian dan Mutiara Hikmahnya"
Ali bin Hasan bin Abdullah bin Hasan bin Umar Al-Athas menuliskan tentang
asal-usul Lukmanul Hakim dari berbagai versi yang mana satu sama lain
berbeda pendapat tentang asal-usul Lukmanul Hakim.

Ibnu Ishak berpendapat bahwa Lukmanul Hakim adalah Lukman bin Baura bin
Nahur bin Tariha sedangkan Tariha adalah Azar, ayah Ibrahim as. Assuhaaily
bahawa Lukmanul Hakim adalah putra Unga bin Sarun dari penduduk Aylah
Palestina . Wahab mempunyai pendapat lain, bahwa Lukmanul Hakim itu putra
saudari Ayyub as. Tetapi menurut pendapat yang dinukil dari Muqotil beliau
adalah putra Ayyub as.

Konon Lukmanul Hakim hidup selama seribu tahun semasa dengan Dawud as.
Sebelum Dawud as di utus Lukmanul Hakim memberi fatwa kepada manusia, namun setelah Dawud as diutus, beliau tidak lagi memberikan fatwa. Waqidi
berpendapat bahwa Lukmanul Hakim itu adalah sebagai Qadhi ( hakim ) di
kalangan Bani Israil.

Sebagian besar ulama berpendapat bahwa Lukmanul Hakim itu hamba sahaya
(budak) dari negri Habsyi ( Ethiopia ). Ibnu Abil Qosim meriwayatkan dari
Abdullah bin Az-zubair, katanya: "Aku bertanya kepada Jabir bin Abdillah,
apa yang engkau ketahui tentang Lukman?. ia menjawab "Beliau adalah orang
yang berbadan pendek, berhidung pesek dari negri Negro".

Lukmanul hakim bekerja sebagai tukang jahit. Ada yang berpendapat beliau
adalah tukang kayu. Dan ada juga yang berpendapat bahwa Lukman itu adalah
sebagai pengembala kambing.
Ada suatu riwayat mengatakan bahwa beliau berjumpa dengan seseorang, ketika
beliau mengucapkan kata-kata hikmah lalu orang tersebut bertanya: "Bukanlah
engkau itu sebagai tukang kambing ? "Beliau menjawab; "Benar saya
pengembala kambing." Orang tersebut melanjutkan pertanyaannya; "Bagaimana
engkau dapat mencapai apa yang engkau capai kini? "Beliau menjawab: "1.
Dengan bicara yang benar, 2. Menunaikan amanah, 3. Meninggalkan sesuatu
yang ada manfaatnya. 4. Setia kepada janji".

Sebagian para ahli berpendapat bahwa Lukmanul Hakim itu seorang arif
budiman, bukan seorang nabi. Imam An-Nawawi dalam kitab al-Adzar menulis,
bahwa Lukman dan Maryam bukanlah nabi. Sebenarnya kedua-duanya itu adalah
tergolong sebagai Shiddiqin.
Konon beliau disuruh memilih antara kenabian dan hikmah lantas beliau
memilih hikmah. Diriwayatkan bahwa Jibril as ketika menyuruh Lukmanul Hakim
untuk memilih antara kenabian dan hikmah, maka beliau memilih hikmah.
Seraya Jibril mengusap dada Lukman Hakim dengan sayapnya, lalu Lukman Hakim berbicara dengan mutiara hikmah "Ketika Jibril berpamitan ia berbicara
kepada Lukmanul Hakim" Aku berwasiat kepadamu dengan wasiat, maka jagalah
wasiatku ini, wahai Lukman :"Sekiranya engkau masukan tanganmu sampai
sakumu kedalam mulut ular besar, maka hal itu lebih baik bagimu daripada
engkau meminta-minta seorang fakir yang merasa kaya."
Lukman mempunyai putra bernama Taran sebagaimana dikemukakan oleh
Ath-Thabari, juga ada yang mengatakan Tsaran atau An um atau Masykum. Ada
yang mengatakan bahawa putra Lukman itu seorang kafir yang musyirik. Oleh
karena itu Lukman selalu tak henti-henti memberi nasihat shingga ia memeluk
agama Islam
.

No comments:

Post a Comment